RSS

Keterampilan Mengelola Kelas

30 Des

Makalah ini disusun oleh:

1. Binti Ni’matul Khoir (109321422596)

2. Alif Fingka Junarni (109321422598)

 Mahasiswa Universitas Negeri Malang

Program Studi Pendidikan Fisika

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Keterampilan dasar dalam mengajar siswa sangat diperlukan oleh guru  agar interaksi antara guru dan siswa bisa berjalan dengan baik dan siswa tidak merasa tertekan saat belajar sehingga pelajaran dapat ditangkap secara maksimal. Keberhasilan seorang guru dalam mengajar tidak hanya ditentukan oleh  faktor-faktor yang berhubungan dengan proses pembelajaran saja, melainkan juga ditentukan oleh keterampilan pengelolaan kelas yang dikuasainya. Keterampilan mengelola kelas adalah keterampilan guru untuk menciptakan dan memelihara kondisi belajar yang optimal dan keterampilan untuk mengembalikan kondisi belajar yang optimal. Keterampilan Mengelola kelas terbagi menjadi dua jenis keterampilan yaitu: Keterampilan yang berhubungan dengan penciptaan dan pemeliharaan kondisi belajar yang optimal dan keterampilan yang berhubungan dengan pengembalian kondisi belajar yang optimal. Tujuan pengelolaan kelas adalah agar setiap anak di kelas dapat bekerja dengan tertib sehingga tujuan pembelajaran dapat tercapai secara efektif dan efisien. Untuk melatih kemampuan seorang guru dalam mengelola kelas dapat melalui dua cara, yaitu melalui pengalaman dan melalui belajar. Oleh karena itu, makalah ini dibuat agra kita memahami dan mampu mengelola kelas dengan baik.

B. Rumusan Masalah

  1. Apakah pengertian pengelolaan kelas ?
  2. Apa tujuan dari pengelolaan kelas ?
  3. Apa saja komponen-komponen dalam keterampilan mengelola kelas?
  4. Apa saja prinsip-prinsip dalam pengelolaan kelas?
  5. Apa saja pendekatan-pendekatan dalam pengelolaan kelas ?
  6. Bagaimana peran guru dalam pengelolaan kelas ?
  7. Apa kelebihan dan kekurangan dari pengelolaan kelas ?

C. Tujuan  Makalah

  1. Mengetahui pengertian pengelolaan kelas.
  2. Mengetahui tujuan dari pengelolaan kelas.
  3. Mengetahui komponen-komponen yang ada dalam keterampilan mengelola kelas.
  4. Mengetahui prinsip-prinsip dalam pengelolaan kelas.
  5. Mengetahui macam- macam pendekatan dalam pengelolaan kelas.
  6. Mengetahui peran guru dalam pengelolaan kelas.
  7. Mengetahui kelebihan dan kekurangan dari pengelolaan kelas.
  8. Mengetahui cara mengelola kelas.

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Pengelolaan Kelas

Pengelolaan kelas secara umum adalah penciptaan kondisi yang memungkinkan pengelolaan pembelajaran dapat berlangsung secara optimal. Sedangkan pengertian pengelolaan kelas (classroom management) berdasarkan pendekatannya menurut weber (1977) diklasifikasikan menjadi tiga, yaitu:

  1. Berdasarkan pendekatan otoriter (authority approach), pengelolaan kelas adalah kegiatan guru untuk mengontrol tingkah laku siswa. Guru berperan menciptakan dan memelihara aturan kelas melalui penerapan disiplin secara ketat. Otoritas guru tidak sepenuhnya, guru memang mempunyai hak kekuasaan, namun ada pemegang kekuasaan di atas guru misalnya kepala sekolah, dan lain-lain.
  2. Berdasarkan pendekatan permisif (permissive approach), pengelolaan kelas adalah upaya yang dilakukan oleh guru untuk memberi kebebasan kepada siswa dalam melakukan berbagai aktifitas sesuai dengan apa yang mereka inginkan. Fungsi guru adalah menciptakan kondisi siswa agar merasa aman untuk melakukan aktifitas di dalam kelas.
  3. Berdasarkan pendekatan modifikasi tingkah laku, pengelolaan kelas adalah upaya untuk mengembangkan dan memfasilitasi perubahan perilaku yang bersifat positif dari siswa dan berusaha semaksimal mungkin mencegah munculnya atau memperbaiki perilaku negatif yang dilakukan oleh siswa.

Tidak ada pendekatan-pendekatan yang paling baik, tetapi pendekatan-pendekatan ini akan menjadi pendekatan paling baik pada saat situasi yang tepat.

B. Tujuan Pengelolaan Kelas

Menurut Ahmad (1995:2), tujuan pengelolaan kelas adalah sebagai berikut:

  1. Mewujudkan situasi dan kondisi kelas, baik sebagai lingkungan belajar maupun sebagai kelompok belajar yang memungkinkan siswa untuk mengembangkan kemampuan semaksimal mungkin.
  2. Menghilangkan berbagai hambatan yang dapat menghalangi terwujudnya interaksi belajar mengajar.
  3. Menyediakan dan mengatur fasilitas serta peralatan belajar yang mendukung dan memungkinkan siswa belajar sesuai dengan lingkungan sosial, emosional, dan intelektual siswa dalam kelas.

Tujuan pengelolaan kelas menurut Sudirman (dalam Djamarah 2006:170) pada hakikatnya terkandung dalam tujuan pendidikan. Tujuan pengelolaan kelas adalah:

  1. Penyediaan fasilitas bagi macam-macam kegiatan belajar siswa dalam   lingkungan sosial, emosional, dan intelektual dalam kelas.
  2. Fasilitas yang disediakan itu memungkinkan siswa belajar dan bekerja.
  3. Terciptanya suasana yang memberikan kepuasan, suasana disiplin, perkembangan intelektual, emosional, dan sikap serta apresiasi pada siswa.

Sedangkan Arikunto (dalam Djamarah 2006:178) berpendapat bahwa tujuan pengelolaan kelas adalah agar setiap anak di kelas dapat bekerja dengan tertib sehingga segera tercapai tujuan pengajaran secara efektif dan efisien.

C. Komponen Katerampilan Mengelola Kelas

Keterampilan mengelola kelas dikelompokkan menjadi dua yaitu:

  • Preventif, keterampilan yang berkaitan dengan penciptaan dan pemeliharaan kondisi belajar yang optimal.
  • Represif, keterampilan yang berhubungan dengan pengembalian kondisi belajar yang optimal.

Pada keterampilan preventif, berkaitan dengan kemampuan guru didalam mengambil inisiatif dan mengendalikan pelajaran serta kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan hal tersebut yaitu:

a. menunjukkan sikap tanggap

Keterampilan ini menggambarkan tingkah laku guru yang telah memperhatikan siswanya sehingga siswa merasa bahwa guru hadir bersama mereka. Cara yang dilakukan dalam menunjukkan sikap tanggap ini dengan cara memandang secara seksama, gerak mendekati, memberikan pernyataan, memberikan reaksi terhadap gangguan atau ketakacuhan siswa.

b. membagi perhatian

Pengelolaan kelas yang efektif terjadi bila guru mampu membagi perhatiannya kepada beberapa kegiatan yang berlangsung dalam waktu yang sama. Cara yang digunakan dalam membagi perhatian yaitu melalui visual dan verbal.

c. memusatkan perhatian kelompok

Seorang guru harus mampu memusatkan kelompok terhadap tugas-tugas yang diberikan sehingga siswa tetap terlibat dalam kegiatan belajar. Cara yang dilakukan yaitu dengan menyiagakan siswa atau memusatkan pada suatu topic dan menuntut tanggung jawab siswa untuk memperagakan alat atau melaporkan hasil diskusi.

d. memberikan petunjuk yang jelas

Petunjuk yang jelas sangat diperlukan oleh siswa sehingga siswa tidak mengalami kebingungan dalam mengerjakan tugas atau perintah.

e. menegur

Siswa yang telah mengganggu proses pembelajaran dapat diberi teguran. Teguran harus tegas dan jelas namun menghindari perkataan kasar atau menghina. Namun teguran ini dapat disepakati bentuknya saat membuat aturan-aturan tertentu antara siswa dan guru. Guru harus lebih berhati-hati dalam menasehati siswa terhadap kelas maupun perorangan.

f. memberikan penguatan

segala tingkah laku hendaknya diberi penguatan baik itu penguatan positif maupun negatif dan teguran pada perilaku siswa yang telah menyimpang.

Pada keterampilan represif, berkaitan dengan respon guru terhadap gangguan siswa yang berkelanjutan dengan maksud agar guru dapat mengadakan tindakan remedial untuk mengembalikan kodisi belajar yang optimal. Strategi yang dapat dilakukan yaitu:

a. modifikasi tingkah laku

Guru harus menganalisis tingkah laku siswa yang mengalami masalah atau kesulitan dan memodivikasi tingkah laku tersebut dengan mengaplikasikan pemberian penguatan secara sistematis.

b. pengelolaan kelompok

Guru dapat menggunakan alternatif lain dalam mengatasi masalah pengelolaan kelas antara lain dengan menerapkan pendekatan pemecahan masalah kelompok. Ada dua jenis keterampilan yang diperlukan yaitu memperlancar tugas-tugas dan memelihara kegiatan-kegiatan kelompok.

c. menemukan dan memecahkan tingkah laku yang menimbulkan masalah

Kadang-kadang perilaku siswa yang mengganggu kegiatan di kelas akan menyebabkan proses pembelajaran yang kurang optimal maka seorang guru harus mampu meningkatkan kesadaran siswa akan tindakannya dengan cara memindahkan benda-benda yang bersifat mengganggu, menghilangkan ketegangan dengan humor, memindahkan penyebab gangguan, pengekangan fisik, dan pengasingan

D. Prinsip-Prinsip Pengelolaan Kelas

Dalam melaksanakan komponen keterampilan pengelolaan kelas , perlu diperhatikan pinsip-prinsip dasar pengelolaan kelas sebagai berikut:

1. Kehangatan dan keantusiasan

Kehangatan dan keantusiasan guru dapat memudahkan terciptanya iklim kelas yang menyenangkan sehingga dapat mewujudkan kegiatan belajar yang optimal. Guru yang bersikap hangat dan akrab serta secara ajek menunjukkan antusiasmenya terhadap tugas-tugas, kegiatan-kegiatan, atau siswanya akan lebih mudah melaksanakan komponen-komponen keterampilan pengelolaan kelas.

2. Tantangan

Penggunaan kata-kata, tindakan, atau bahan-bahan yang menantang akan meningkatkan gairah siswa untuk belajar sehingga mengurangi kemungkinan munculnya tingkah laku yang menyimpang. Selain itu perhatian dan minat siswa akan tetap terpelihara. Diusahakan, saat guru memberi tantangan, soal dimulai dari yang mudah dan semua siswa bisa menjawab sebagai motivasi untuk menjawab selanjutnya.

3. Bervariasi

Penggunaan variasi dalam media, gaya dan interaksi belajar mengajar merupakan kunci pengelolaan kelas untuk menghindari kejenuhan serta pengulangan aktivitas yang menyebabkan menurunnya kegiatan belajar dan tingkah laku positif siswa. Jika terdapat banyak variasi maka kejenuhan akan berkurang dan siswa akan cenderung meningkatkan keterlibatannya dalam tugas dan tidak akan menunggu temannya.

4. Keluwesan

Selama proses belajar mengajar, terdapat kemungkinan munculnya ganggua-gangguan dari siswa. Untuk mencegah gangguan tersebut diperlukan keluwesan tingkah laku guru untuk dapat merubah strategi mengajarnya mengajarnya dengan memanipulasi berbagai komponen keterampilan mengajar yang lain.

5. Penekanan pada Hal-Hal yang Positif

Cara guru memelihara suasana yang positif diantaranya adalah dengan:

a.   Memberi aksentuasi terhadap tingkah laku siswa yang positif dan menghindari celaan terhadap tingkah laku yang kurang wajar.

b.   Menyadari akan kemungkinan kesalahan yang dapat dibuatnya sehingga akan mengganggu kelancaran dan kecepatan belajar siswa.

6. Penanaman disiplin diri

Siswa dapat mengembangkan diri sendiri merupakan tujuan akhir dari pengelolaan kelas. Untuk mencapai tujuan ini guru harus selalu mendorong siswa untuk melaksanakan disiplin diri sendiri. Hal ini akan lebih berhasil  jika guru sendiri menjadi contoh atau teladan tentang pengendalian diri dan pelaksanaan tanggung jawab.

E. Pendekatan-Pendekatan dalam Pengelolaan  Kelas

Dalam mengelola kelas, kita telah dihadapkan pada siswa yang bersifat individual atau kelompok, sehingga kita perlu berhati-hati dalam menanganinya. Biasanya teknik yang digunakan antara lain: nasihat, teguran, larangan, ancaman, teladan, hukuman dan sebagainya.

Menurut James Cooper dkk. mengemukakan tiga pendekatan dalam pengelolaan kelas yang didalamnya terdapat teknik-teknik yaitu:

a. Pendekatan Alodifikasi Perilaku

Pendekatan ini bertolak dari psikalogi behavioral dengan anggapan dasar bahwa tingkah manusia yang baik maupun yang buruk dalam batas-batas tertentu merupakan hasil belajar. Pendekatan ini memanfaatkan hasil penelitian tentang bagaimana tingkah laku manusia terbentuk melalui hubungan manusia dengan lingkungan guna merumuskan teknik-teknik yang dapat digunakan dalam membina siswa, yaitu:

1) Penguatan negatif yaitu: pengurangan hingga penghilangan suatu stimulus yang tidak menyenangkan untuk mendorong terulang kembali suatu tingkah laku yang timbul sebagai akibat dari pengurangan dan penghilangan tersebut.

Contoh: misalnya guru ingin agar siswa berani mengeluarkan pendapat, guru selalu menunjuk langsung siswa yang tidak berani mengeluarkan pendapat agar mengeluarkan pendapat (stimulus yang tidak menyenangkan). Bila suatu saat siswa berani mengeluarkan pendapat tanpa menunggu ditunjuk guru maka guru mulai mengurangi secara berangsur-angsur cara menunjuk langsung (penguatan negatif). Pengurangan itu semakin meningkat sejalan dengan semakin seringnya,siswa mengeluarkan pendapat tanpa ditunjuk guru hingga akhirnya ditiadakan bila siswa telah terbiasa mengeluarkan pendapat.

Hal-hal yang perlu dihindarkan dalam penggunaan penguatan negatif:

a) Hindarkan pemberian stimulus yang menyakitkan

b) Sasaranya jelas

c) Pemberian penguatan dengan segera

d) Penyajian stimulus yang bervariasi

e) Keantusiasan.

2) Penghapusan yaitu: usaha mengubah tingkah laku siswa dengan cara menghentikan pemberian respons terhadap suatu tingkah laku siswa yang semula dikuatkan dengan respons tersebut.Sebagai contoh, seorang siswa yang selalu mengomentari penjelasan guru saat guru sedang menerangkan, misalnya, mungkin karena setiap kali siswa mengomentari penjelasan guru, guru selalu memberikan respons yang memberikan kesan pada siswa bahwa guru tidak berkeberatan dengan komentar komentar seperti itu (padahal guru sebenarnya tidak mengharapkan komentar seperti itu). Untuk mengurangi artau menghilangkan kebiasaan seperti tersebut, salah satu teknik yang dapat digunakan adalah penghapusan, yaitu dengan menghentikan pemberian respons yang memberikan kesan pada siswa bahwa guru tidak berkebertaan terhadap kebiasan siswa tersebut. Contoh lain yaitu pada siswa yang sering menjawab maka guru berkata “Yang sudah menjawab tolong berikan kesempatan pada yang lain ya…!”

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan penghapusan, yaitu:

a) Untuk mengurangi kekecewaan siswa sebagai akibat ditiadakannya pengukuh yang diharapkan, sebaiknya teknik ini dikombinasikan dengan teknik lain, khususnya teknik penguatan positif, bila ternyata ada hal-hal yang dilakukan oleh siswa.

b) Bila guru sulit menemukan penguatan yang membentuk tingkah laku siswa, lalu setelah mencoba-coba beberapa pengukuh ternyata gagal, sebaiknya digunakan teknik lain agar siswa tidak terlalu larut dalam tingkah laku yang hendak dihapus tersebut.

c) Dibutuhkan waktu yang relatif lama dalam menghilangkan tingkah laku siswa yang menyimpang bila menggunakan teknik penghapusan. Sementara penghapusan berlangsung dan siswa melakukan tindakan yang sangat mengganggu kelancaran proses pembelajaran, misal menyebabkan siswa sekelas tertawa berkepanjangan, sebaiknya teknik ini tidak dilanjutkan pemakaiannya dan diganti dengan teknik lain.

d) Bila suatu penguatan telah ditetapkan untuk tidak diberikan kepada siswa, maka sedapat mungkin penguatan tersebut tidak diberikan.Untuk itu perlu ada koordinasi antar staf pengajar agar tidak terjadi ada guru tidak memberikan penguatan, dipihak lain ada guru yang tetap memberikan.Bila hal demikian terjadi akan semakin sulit menghapus tingkah laku siswa yang menyimpang tersebut.

3) Hukuman.

Penyajian stimulus yang tidak menyenangkan untuk menghilangkan dengan segera tingkah laku siswa yang tidak dikehendaki.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan hukuman:

a) Sedapat mungkin aturan hukuman diciptakan bersama antara guru dengan siswa atau minimal disepakati oleh siswa dan lebih baik dikatakan pada awal pertemuan. Dengan demikian siswa lebih ikhlas bila dihukum.

b) Hukuman hendaknya diberikan segera setelah pelanggaran terjadi sehingga siswa memiliki kesan yang kuat tentang kaitan antara pelanggaran dan hukuman.

c) Sedapat mungkin hukuman dikombinasikan dengan teknik lain terutama teknik penguatan positif, bila ada haI-hal positif pada diri siswa.

d) Setelah menghukum siswa, guru hendaknya bersikap wajar seperti semula agar hubungan yang mungkin terganggu sebagai akibat pemberian hukuman dapat pulih kembali.

e) Bentuk-bentuk hukukman yang digunakan bervariasi agar siswa tidak menjadi jenuh atau kebal dengan sesuatu bentuk hukuman.

b. Pendekatan Sosial Emosional

Pendekatan ini bertolak dari psikologi klinis dan konseling, dengan anggapan dasar bahwa proses pembelajaran yang efektif dan efisien mempersyaratkan hubungan sosial emosional yang baik antara guru dengan siswa dan antarsiswa. Selanjutnya guru dipandang memegang peranan penting dalam menciptakan hubungan baik tersebut. Pengalaman dalam kehidupan sehari-hari menunjukkan pada kita bahwa bila hubungan kita dengan partner kerja baik, berbagai kegiatan kejasama dapat berlangsung dengan lancar. Dan bila terjadi kesalahpahaman mudah dicari jalan keluarnya. Demikian halnya dengan proses pembelajaran di sekolah, bila hubungan antara guru dengan siswa baik, maka proses pembelajaran dapat berlangsung dengan lancar, kesalahpahaman yang timbul dapat diatasi dengan mudah.

Berikut ini adalah sikap-sikap yang diperlukan oleh guru dalam mengatasi kenakalan siswa:

1) Sikap umum,

Yaitu terbuka, menerima dan menghargai siswa sebagai manusia, empati, membicarakan situasi pelanggaran dan bukan pelakunya, demokratis (melibatkan siswa dalam pengambilan keputusan yang menyangkut kepentingannya).

2) Sikap khusus.

Rudolf Dreikurs dan Pearl Cassel mengelompokkan tingkah laku siswa yang biasanya mengganggu proses pembelajaran menjadi empat macam yaitu:

a) Siswa yang memiliki tingkah laku menarik perhatian akan selalu berusaha memakai berbagai cara untuk menarik perhatian guru. la mungkin tertawa lebih keras dibanding dengan teman-temannya, sering menggoda teman disebelahnya, pura-pura sakit, pura-pura tidak mengerti sehingga bertanya terus dan sebagainya. Hal yang demikian sebaiknya dibiarkan saja.

b) Siswa yang memiliki tingkah laku menguasai akan selalu berusaha mengalahkan orang lain. Bila tidak dapat secara wajar, ia akan marah dan melakukan tindakan agresif, atau sebaliknya menarik diri sama sekali dan tidak mau melaksanakan kewajibannya. Hal ini dapat diatasi dengan memberikan tugas untuk memimpin yang membutuhkan keberanian atau kekuatan fisik.

c) Siswa yang memiliki tingkah laku membalas dendam akan selalu melakukan tindakan yang menyakiti orang lain baik secara fisik maupun psikis. Hal ini sebaiknya diserahkan pada psikolog dan guru hanya membantu pelaksanaanya di kelas.

d) Siswa yang memiliki tingkah laku merasa tidak mampu akan selalu mengatakan bahwa ia tidak mampu mengerjakan tugas. Karena biasanya ia yakin akan gagal atau merasa gagal sebelum mulai. Hal ini jangan disalahkan langsung melainkan berikan dorongan dan bimbingan.

c.Pendekatan Proses kelompok

Pendekatan ini bertolak dari psikologi dan dinamika kelompok, dengan anggapan dasar bahwa proses pembelajaran yang efektif dan efisien berlangsung dalam konteks kelompok, yaitu kelompok kelas. Oleh karena itu, peranan guru dalam rangka pengelolaan kelas adalah menciptakan kelompok kelas yang mempunyai ikatan yang kuat serta dapat bekerja secara efektif dan efisien. Pada awal pelajaran, para siswa biasanya masih merupakan kerumunan orang dengan tujuan, pikiran, perasaan yang sangat berbeda. Tugas guru adalah memadu kepentingan-kepentingan perseorangan tersebut menjadi kepentingan kelompok, kemudian membentuk kerumunan tersebut menjadi satu kelompok dengan ikatan yang kuat dan mampu bekerja sama secara produktif. Untuk mengikat kerumunan siswa menjadi satu kelompok yang mempunyai ikatan yang kuat, ada sejumlah unsur yang diperlukan.Unsur-unsur penting yang amat diperlukan adalah tujuan, aturan, dan pemimpin.

1) Tujuan Kelompok.

Siswa biasanya hadir di kelas dengan tujuan yang berbeda, maka tugas guru yang pertama adalah mengarahkan para siswa ke tujuan kelas, khususnya indikator. Tujuan yang dapat mendorong usaha untuk mencapainnya antara lain adalah tujuan yang jelas dan realistis. Oleh sebab itu, guru perlu merumuskan tujuan yang realistis serta mengkomunikasikannya secara jelas kepada siswa.

2) Aturan.

Aturan yang mampu mengikat siswa menjadi kelompok yang padu adalah aturan yang dapat dibuat bersama antara guru dan siswa atau minimal disetujui oleh siswa. Bila ada siswa yang tidak menyetujui aturan dalam kelompok akan mengurangi daya ikat aturan tersebut.

3) Pemimpin.

Seorang guru dengan sendirinya akan menjadi pemimpin kelompok siswa di kelas saat mengajar. Sebagai pemimpin hal pertama yang harus dilaksanakan adalah menjelaskan tujuan kelompok dan membentuk aturan kelompok. Selain itu dalam menciptakan dan memelihara suasana kerja kelompok yang sehat ada beberapa hal yang perlu dilakukan, yaitu mendorong dan memeratakan partisipasi, mengurangi ketegangan, memperjelas komunikasi, mengatasi pertentangan antarpribadi atau antarkelompok dan menunjukkan kehadiran serta menerapkan sangsi.

F. Peran Guru dalam Pengelolaan Kelas

Secara umum peran guru dalam mengelola kelas yaitu:

a. Mendorong siswa mengembangkan tanggung jawab individu terhadap lingkungannya.

b. Membangun pemahaman siswa agar mengerti dan menyesuaikan tingkah lakunya dengan tata tertib kelas.

c. Menimbulkan rasa berkewajiban melibatkan diri dalam tugas serta tingkah laku yang sesuai dengan aktivitas kelas.

Menurut Darmadi (2010:6-7) ada beberapa peran guru dalam pengelolaan kelas yaitu:

a)   memelihara lingkungan fisik kelas

b)  mengarahkan atau membimbing proses intelektual dan sosial siswa dalam kelas

c)   mampu memimpin kegiatan pembelajaran yang efektif dan efesien.

Dalam mengelola kelas sering ditemui kendala-kendala  yang  dapat menghambat  terjadinya proses pembelajaran yang efesien dan efektif. Untuk menciptakan proses pembelajaran yang kondusif  selain menerapkan prinsip-prinsip pengelola juga kiat-kiat untuk mengatasi kendala tersebut yaitu:

a) guru tidak boleh campur tangan yang berlebihan terhadap siswa

b) guru jangan sampai kehilangan konsentrasi yang dapat menimbulkan   kesenyapan  atau pembicaraan terhenti tiba-tiba

c) menghindari ketidaktepatan menandai dan mengakhiri  suatu kegiatan atau guru harus tepat waktu

d) guru harus dapat mengelola waktu karena berkaitan dengan disiplin diri siswa.

e) memberikan penjelasan yang jelas, sederhana, sistematis dan tidak bertele-tele.

Manajemen pembelajaran yang efektif dapat terwujud dengan melaksanakan langkah-langkah sebagai berikut.

1. Menetapkan aturan kelas (class routine)

Kita mengetahui bahwa kebiasaan tiap siswa berbeda. Seorang guru tidak boleh menyalahkan atau membenci  siswa karena kebiasaan mereka karena kebiasaan baik dan buruk diperoleh dari pengalaman di jenjang pendidikan sebelumnya dan lingkungan siswa berada. Sehingga untuk membentuk kebiasaan-kebiasaan yang baik dengan melalui pemberian aturan saat proses pembelajaran terutama pada awal pertemuan pembelajaran sehingga terjadi kesepakatan antara siswa dan guru.

2. Memulai kegiatan tepat waktu (getting started)

Dalam memulai suatu materi pembelajaran diperlukan ketepatan waktu bagi guru maupun siswa (masalah keterlambatan telah diatur pada saat menetapkan aturan kelas) sehingga pembelajaran efektif dan tidak ada waktu yang terbuang banyak.

3. Mengatur pelajaran (managing the lesson)

Proses pembelajaran yang efektif, guru harus mengatur dan menjaga agar proses kegiatan berjalan lancer dan tidak mengalami gangguan atau hambatan. Guru harus mengoptimalkan keikutsertaan siswa, kesempatan melakukan, penggunaan peralatan, serta mengorganisir pembagian kelompok, tidak terlalu banyak ceramah sehingga siswa tidak jenuh.

4. Mengelompokkan siswa (grouping the student)

Pada saat meembahas materi tertentu, diperlukan juga siswa harus berkelompok agar mereka  dapat bekerja sama dan tidak individualis. Kadang-kadang diperlukan adanya ketua kelompok sehingga ketua tersebut dapat memanage dirinya sendiri dan teman-temannya.

5. Mengakhiri pelajaran (ending the lesson)

Pada akhir pelajaran diharapkan siswa memiliki kesan yang baik selama kegiatan berlangsung sehingga siswa selalu mengingat hal-hal yang berupa pengalaman selama kegiatan. Maka dari itu, seorang guru harus membuat klimaks naik pada saat pertemuan sehingga siswa berharap adanya kegiatan lanjut yang lebih menarik pada pertemuan berikutnya.

G. Kelebihan dan Kekurangan dalam Pengelolaan Kelas

Setiap keterampilan pasti ada kelebihan dan kekurangan. Kelebihan ini akan muncul jika seorang guru mampu membawa suasana dan terampil dalam mengelola kelas. Namun kekuarangan atau kejelekan pengelolaan kelas ini akan muncul atau guru merasa kewalahan bila belum memahami langkah memahami keterampilan ini.

a. Kekurangan

  • Susah diterapkan
  • Biasanya hanya diterapkan pada tingkat SMP ke atas
  • Perlu menjaga wibawa dan cara bergaul guru
  • Senantiasa fokus pada kelas dan segala permasalahannya

b. Kelebihan

  • Sangat efektif dalam pembelajaran
  • Siswa menjadi sangat nyaman bila ini sukses dilakukan
  • Menjadi pembelajaran yang nyaman
  • Siswa menjadi cepat menanggapi setiap pembelajaran yang ada
  • Guru menjadi enak dalam melanjutkan materi selanjutnya

BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Pengelolaan kelas adalah pengadaan kelas oleh guru dengan cara-cara atau pendekatan-pendekatan tertentu sehingga siswa merasa nyaman dan optimal selama pembelajaran.

Pengelolaan kelas bertujuan untuk:

  • mengembangkan kemampuan siswa semaksimal mungkin baik secara individual maupun kelompok
  • membantu mengatasi hambatan siswa
  • membantu siswa belajar sesuai dengan tingkat emosional dan intelektualnya di dalam kelas dengan penyediaan fasilitas sebaik mungkin
  • membina dan membimbing siswa sesuai dengan keadaan dan latar belakang siswa
  • menciptakan suasana sosial yang berimbang, disiplin, tertib, perkembangan intelektual, emosional, sikap, dan apresiasi siswa sehingga tercapai tujuan pengajaran secara efektif.

Sebagai guru memang perlu mengerti bagaimana cara mengelola kelas.  Mengasah kemampuan dalam mengelola kelas dapat melalui  dua cara yaitu melalui pengalaman dan melalui belajar.  Maksud dari melalui belajar yaitu menyadari kekurangan dalam mengelola kelas dan merasa untuk belajar kembali, misalnya belajar dari guru lain, membaca referensi mengenai kiat-kiat mengajar, mengikuti pelatihan, dan mengembangkan keterampilan.

Ada tiga pendekatan dalam pengelolaan kelas yaitu pendekatan alodifikasi perilaku, pendekatan sosial emosional, dan pendekatan proses kelompok. Pendekatan alodifikasi perilaku menjelaskan bahwa tingkah laku positif maupun negatif dalam batas-batas tertentu merupakan hasil belajar maka teknik-teknik yang digunakan untuk membina siswa yaitu melalui penguatan negatif, penghapusan, dan hukuman. Pada pendekatan sosial emosional menjelaskan bahwa syarat pembelajaran yang efektif dan efisien adalah hubungan emosional yang baik antara guru dan siswa dan antarsiswa. Ada dua sikap dalam mengatasinya yaitu sikap umum (terbuka) dan sikap khusus (menyesuaikan perilaku yang kurang negatif tersebut). Sedangkan pendekatan terakhir adalah pendekatan proses kelompok. Pendekatan  ini menjelaskan pembelajaran yang efektif dan efisien berlangsung dalam konteks kelompok besar (kelas). Untuk membentuk suatu kelompok tersebut diperlukan menyepakati tujuan, aturan, dan pemimpin (guru bertindak sebagai pemimpin).

Ada beberapa langkah dalam mengelola kelas misalnya menetapkan aturan kelas, memulai kegiatan tepat waktu, mengatur pelajaran, mengelompokkan siswa, dan mengakhiri pelajaran.

Setiap keterampilan pasti ada kelebihan dan kekurangan. Kelebihan dari keterampilan ini adalah sangat efektif dalam pembelajaran, siswa menjadi sangat nyaman bila sukses dilakukan, menjadi pembelajaran yang nyaman, siswa menjadi cepat menanggapi setiap pembelajaran yang ada, guru menjadi enak dalam melanjutkan materi selanjutnya. Sementara kekurangan dari keterampilan ini adalah susah diterapkan, biasanya hanya diterapkan pada tingkat SMP ke atas, perlu menjaga wibawa dan cara bergaul guru, dan senantiasa fokus pada kelas dan segala permasalahannya.

DAFTAR PUSTAKA

Maarif, Samsul. 2010. 8 Keterampilan Mengelola Kelas, (Online), (http://pintamins.blogspot.com/2010/06/keterampilan-mengelola-kelas.html), diakses 14 Agustus 2011.

Tamwifi, Irfan. 2011. Ketrampilan Mengelola Kelas, (Online), (http://www.unjabisnis.net/2010/11/8-keterampilan-mengelola-kelas.html), diakses 14 Agustus 2011.

Wahidin, Dadan. 2008. Keterampilan Mengelola Kelas, (Online), (http://makalahkumakalahmu.wordpress.com), diakses 14 Agustus 2011.

Wartono.2003.Keterampilan Dasar Mengajar. Malang:  Universitas Kanjuruhan Malang.

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada 30 Desember 2012 in Pendidikan

 

2 responses to “Keterampilan Mengelola Kelas

  1. dona andika arman

    6 Agustus 2014 at 14:42

    isi dari makalah ini..keseluruhan@ bagus.dapat d jadikan referensi. . tapi,belum d sebutkan jenis hukuman yang boleh d lakukan d sekolah.
    terimakasih

     
    • Didik Cahyono

      9 September 2014 at 04:45

      Kalau hukuman di sekolah gtu kalau menurut saya relatif, jd kita mengikuti peraturan yg ada saat ini saja… :)

       

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.053 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: